Slider Widget

Ads Here

Minggu, 19 Juli 2020

Pengertian Brosur oleh - ulasanmajalah.xyz

Halo sahabat selamat datang di website ulasanmajalah.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Pengertian Brosur oleh - ulasanmajalah.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Definisi Brosur

Berbagai literatur cenderung merumuskan brosur dari sudut bentuknya. dalam kuliah ini, yang dimaksudkan dengan brosur adalah publikasi resmi perusahaan berbentuk cetakan, yang berisi informasi mengenai suatu produk,layanan, atau program, yang ditujukan kepada pasar sasaran (target market) atau khalayak sasaran(target audiens) tertentu, di bagikan secara cuma â€" cuma alias gratis dengan tujuan untuk memperkenalkan secara lebih terperinci mengenai produk, layanan, program tersebut untuk membantu upaya pemasaran atau marketing public relations.


Brosur bersifat umum karena disajikan untuk khalayak ramai untuk mengintepretasikan produk atau suatu layanan yang ingin disebarkan kekhalayak umum.pengertiannya brosur adalah bahan informasi tertulis mengenai suatu masalah yang disusun secara bersistem. cetakan yg hanya terdiri atas beberapa halaman dan dilipat tanpa dijilid.

Pengertian-Brosur


Selebaran cetakan yg berisi keterangan singkat, tetapi lengkap ( perusahaan atau organisasi). Belakangan ini, seiring dengan perkembangan teknologi informasi, brosur juga disajikan dalam bentuk digital yang bisa di download oleh siapa saja yang memerlukannya.


Pengertian Brosur

Brosur adalah suatu media yang digunakan oleh perusahaan atau organisasi tertentu untuk menawarkan suatu produk, layanan atau program kepada masyarakat umum. Brosur ini diterbitkan secara tidak berkala “tidak reguler” dan hanya terdiri dari beberapa halaman saja “sedikit halamannya”, brosur juga umumnya memiliki sampul tetapi tidak berjilid.


Fungsi Brosur

Brosur dibuat bukan tanpa sebab dan fungsi, brosur juga memiliki fungsi yang penting terutama dalam hal pemasaran dan promosi. Fungsi utama dari sebuah brosur ialah memberikan informasi kepada masyarakat umum mengenai suatu produk yang akan ditawarkan secara detail. Untuk dapat menarik perthatian masyarakat, umumnya brosur dibuat dengan desain yang menarik dan isinya jelas.


Baca Juga : Independen : Pengertian, Ciri, Sifat, Faktor Dan Pertimbangan


Sejarah Brosur

Dalam menjalankan suatu hubungan yang baik harus mendapatkan informasi yang baik dalam mengerjakan masalah brosur untuk menjalin suatu hubungan yang baik pada media untuk menjaga suatu informasi yang ada dalam jalinan yang baik agar dalam sejarah brosur tersebut harus mempunyai informasi dalam menjaga hubungan yang baik agar tidak ada suatu hubungan yang menjalin tidak baik dalam menjaga dan mempunyai informasi dalam mengerjakan brosur agar dalam menarik hubungan bisa dikategori media brosur dalam menjalankan suatu informasi yang lebih baik dari pada sejarah brosur yang memiliki media brosur dalam menjalankan suatu perkembangan informasi yang baik dalam menarik sejarah brosur.

Sejarah-Brosur-Mesir


Maka dari itu dalam menjalankan informasi yang baik harus memiliki suatu bahasan harus menjaga hubungan baik yang barang atau jasa menjalankan hubungan yang baik agar tidak ada kesalahan dalam menjalankan informasi pada brosur agar dalam menjalin suatu informasi harus lebih baik dan tidak ada kesalahan dalam proses informasi media brosur.


Jenis-Jenis Brosur

Jenis-jenis brosur sesuai bentuknya:

  • Brosur

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, brosur dapat dibedakan jenis lainnya berdasarkan lipatannya. Bisa satu lipatan atau lebih.


  • Leaflet

Desain leaflet merupakan bentuk tradisional promosi dan periklanan. Dalam periklanan berikutnya meskipun media elektronik mendominasi, penggunaan leaflet sebagai media periklanan dianggap masih relevan seperti sebelumnya. Alasannya desain tercetak masih diperlukan dalam keadaan tertentu misal ketika layar monitor computer tak dapat dihidupkan karena rusak atau tak ada listrik, disamping itu pada keadaan tertentu penggunaan alat elektronik menjadi tidak praktis dan tak dapat dibawa khalayak yang membutuhkan. Kalaupun bisa dibawa akan memerlukan biaya yang tidak sedikit.


Sebagai media promosi leaflet dapat dibuat sedemikian rupa sehingga kualitasnya setara dengan bentuk media marketing lain. Meskipun isinya murni dimaksudkan untuk tujuan komunikasi atau pesan promosi, leaflet dapat dibuat sedemikian rupa sehingga dapat menggambarkan dan menunjukkan citra perusahaan, produk atau yang lainnya.


Namun karena umumnya leaflet berukuran kecil, informasi yang disampaikan pun terbatas. Hanya mengandung pokok persoalan saja sehingga kurang mengandung kedalaman informasi. Dapat dikatakan leaflet hanya sebagai pendukung sarana penyampai informasi dan pesan dalam bentuk lain. Meskipun umumnya berukuran kecil namun dapat dikembangkan ke dalam ukuran kertas A4 hingga A1 bahkan billboard dan dapat menjadi dasar rancangan situs internet.


  • Booklet

Bila brosur terdiri dari selembar kertas dengan lipatan hingga lebih dari satu, maka booklet hanya mempunyai satu lipatan saja. Namun satu lipatan tersebut terdiri atas beberapa lembar kertas sehingga ketika digabungkan menyerupai buku tanpa jilid.


Booklet dapat menyajikan lebih banyak informasi disbanding leaflet karena secara fisik jumlah halaman lebih banyak. Biasanya booklet banyak digunakan untuk menyampaikan informasi perusahaan (company profile), menginformasikan produk yang dimiliki dan bahkan secara berkala menerbitkan booklet paling lambat sebulan sekali untuk menambahkan koleksi produk atau harga baru.


Dalam dunia marketing, booklet dapat memudahkan khalayak yang membutuhkan sesuatu tanpa harus datang ke toko tersebut. Bagi perusahaan, booklet dapat membantu petugas PR tanpa harus panjang lebar menerangkan seluk beluk perusahaan dalam menyampaikan informasi tentang perusahaan.


Baca Juga : Manfaat Informasi


  • Poster

Secara harfiah, poster adalah surat tempelan. Maksudnya, brosur yang ditempelkan di suatu tempat yang dinilai strategis dan mudah dilihat khalayak. Dapat ditempelkan di dinding, pilar dan sebagainya. Ukurannya sendiri disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan promosi.


Poster biasanya menyajikan informasi singkat tentang produk atau jasa. Disebut informasi singkat karena ruang yang terbatas. Tujuannya untuk menarik perhatian dan memancing rasa penasaran kahalayak.


  • Folder

Folder merupakan gabungan dari brosur, leaflet, dan booklet. Bentuknya sendiri mirip map, di mana pada bagian dalamnya terdapat kantung untuk menyimpan aneka berkas (lembaran-lembaran) seperti surat, leaflet hingga kartu nama yang berkaitan dengan informasi atau promosi yang ingin disampaikan pada khalayak. Folder berfungsi sebagai penyimpan berkas informasi atau promosi.


Sama halnya dengan booklet, folder juga dapat menyajikan lebih banyak informasi. Bedanya, isi booklet biasanya dalam bentuk lembaran-lembaran terpisah, berceceran (tak terikat satu sama lain) dan tak terjilid.


Ciri-Ciri Brosur

Segala sesuatu tentu memiliki karakteristik atau ciri-ciri tersendiri, begitu juga dengan brosur. Brosur memiliki ciri-ciri tertentu yang membedakannya dengan media-media promosi lainnya. Adapun ciri-ciri brosur antara lain yaitu:


  • Umumnya memiliki pesan yang tunggal.

  • Tujuannya menginformasikan produk kepada masyarakat luas.

  • Hanya sekali diterbitkan.

  • Di buat semenarik mungkin agar menarik perhatian publik.

  • Didistribusikan secara tersendiri “oleh perusahaan tersebut”.

  • Desainnya menarik dan isinya jelas.


Tujuan Brosur

Secara umum brosur berfungsi sebagai media informatif dan persuasif. Sebagai media informatif, brosur bertujuan untuk menyampaikan informasi sehingga khalayak dapat bertambah pengetahuan dan wawasannya. Misalnya, mengenai jenis produk, harga produk, dan dimana produk tersbut dapat diperoleh. Bahkan, tak jarang ada brosur yang menyampaikan informasi mengenai seluk beluk produk, mulai dari pemilihan bahan baku hingga pemasaran.


Sedangkan sebagai media persuasif, brosur kerap kali tak lagi berbicara mengenai kualitas, melainkan gengsi produk. Karena pada dasarnya, persuasif bertujuan mempengaruhi khalayak agar mau melakukan perubahan sikap, pendapat, perilaku, atau perubahan sosial. Dalam konumikasi persuasif, kata-kata penggoda kerap digunakan agar khalayak mau memperhatikan brosur yang disebarkan. Berikutnya, setelah khalayak tertarik perhatiannya, disajikan kata-kata atau kalimat bujukan untuk mempengaruhi khalayak.


Menurut Albert Frey (dalam Rivers, Jensen, dan Peterson, 2003: 271) ada empat jenis bujukan, antara lain:

  1. Bujukan primer, yakni dimaksudkan agar konsumen membeli satu jenis produk tertentu

  2. Bujukan selektif, yakni dimaksudkan agar konsumen membeli merek tertentu

  3. Bujukan emosional, yakni dimaksudkan agar menggugah niat konsumen untuk membeli sesuatu

  4. Bujukan rasional, yakni dimaksudkan agar konsumen mau berfikir dalam memilih suatu produk.


Baca Juga : Pengertian Data


Bujukan-bujukan itu sendiri, pada prakteknya dapat dilakukan dengan cara terang-terangan, atau tersamar. Namun kebanyakan biro iklan menilai bujukan-bujukan lebih ampuh untuk mempengaruhi khalayak. Sementara itu, Otto Kleppner (dalam Rivers, Jensen, dan peterson, 2003: 274) menggariskan tiga pedoman agar tujuan brosur dapat memenuhi dan mencapai sasaran (target) khalayak, antara lain:


  1. Kampanye zona, yakni mengarahkan segenap usaha penyebaran brosur pada suatu wilayah tertentu saja, misalnya kota atau provinsi. Bila berhasil, barulah dialihkan kewilayah lain.

  2. Kampanye krim, yakni mengerahkan penyebaran brosur ke segmen atau kelompok paling potensial meskipun banyak kelompok lain yang berpotensi. Bila berhasil, barulah dialihkan ke segmen atau kelompok lain.


Kampanye nasional, yakni usaha penyebaran brosur berskala besar untuk memperoleh tanggapan maksimum dari berbagai kalangan khalayak. Kampanye nasional dapat dilakukan dengan baik setelah melalui usaha kampanye zona dan krim, untuk mengurangi resiko kegagalan seperti salah sasaran atau salah alamat, dan biaya yang sangat tinggi.


Manfaat Brosur

Dalam brosur harus menciptakan suatu kejelasan dalam brosur agar dalam menjalin hubungan dengan baik harus menjaga hubungan yang baik dalam informasi yang ada didalam hubungan yang baik agar tidak ada informasi yang baik dalam brosur agar tidak adanya suatu masalah yang serius dalam brosur tersebut.


Maka dari itu dalam menjalankan suatu brosur harus menciptakan hubungan yang baik dalam menerangkan suatu masalah yang baik agar tidak ada salah satu menjaga hubungan yang baik dalam manfaat brosur, untuk itu dalam menjalankan suatu masalah yang baik adalah suatu informasi yang baik dalam menerangkan suatu masalah yang ada dalam brosur tersebut, maka dari itu brosur harus menjalin suatu informasi yang baik agar tidak ada ketertarikan dalam brosur tersebut. agar dalam brosur tersebut harus mengembangkan informasi yang baik dalam brosur.


Ukuran Brosur

Ukuran-Brosur

Pada ukuran brosur menciptakan hubungan yang baik dalam menjelaskan hubungan brosur yang ada pada ukuran brosur agar tidak ada kesalahan dalam informasi dalam menjelaskan hubungan yang baik agar dalam mengerakan dengan baik agar tercipta dengan sempurna dan baik dalam ukuran brosur supaya pada penulisan humas harus baik agar pada saat meneliti ukuran.


Brosur harus menjelaskan suatu hubungan yang baik supaya tidak ada kesalahan dalam mengukur penulisan humas supaya hubungan brosur pada ukuran harus sama dan tidak ada salah dalam menentukan suatu ukuran brosur yang pasti dalam penantian hubungan yang baik agar tercipta suatu hubungan yang baik pada ukuran brosur supaya tidak ada kesalahan dalam menjelaskan suatu ukuran pada brosur agar terjalin dengan baik penulisan humas supaya tidak ada kesalahan yang ada pada ukuran brosur supaya bisa melakukan suatu hubungan brosur pada penulisan humas agar dengan baik supaya dalam meneliti suatu ukuran brosur harus terlihat dengan baik agar dapat dijelaskan dengan baik.


Baca Juga : Pengertian Kepemimpinan


Dengan demikian, secara umum keunggulan brosur antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Pesan-pesan yang disampaikan dapat menjangkau khalayak dengan jumlah banyak, sesuai dengan jumlah brosur yang dicetak dan disebarkan kepada khalayak.

  2. Bila ada kesempatan, penyebar brosur punya cukup waktu untuk menjelaskan materi dalam brosur secara detail kepada khalayak.

  3. Khalayak punya kesempatan untuk bertanya dan mendapatkan jawaban langsung mengenai segala hal yang berkaitan dengan isi brosur dari penyebar brosur.

  4. Pelaku promosi, dalam hal ini penyebar brosur, dapat melihat langsung kondisi emosi (psikologis) khalayak, sehingga bila ada kesempatan pelaku promosi dapat menambah atau mengubah cara menyampaikan pesan dalam seketika.

  5. Pelaku promosi (penyebar brosur) dapat dengan mudah mendapatkan khalayak (calon konsumer) yang potensial.


Pada sisi lain kegiatan promosi dengan menggunakan brosur juga memiliki kelemahan, antara lain:

  1. Dalam penyebarannya, sangat bergantung pada jumlah tenaga penyebar, sehingga kerap hanya sanggup menyentuh sedikit khalayak dalam satu waktu.

  2. Seandainya ada kesempatan untuk menambah atau mengubah cara penyampaian pesan, prosesnya sangat bergantung pada kemampuan penyebar brosur dalam memperkuat persuasi dan menyampaikan informasi-informasi yang ada dalam brosur.

  3. Tak semua khalayak mendapatkan penjelasan lebih lanjut dari penyebar brosur.

Namun, kelemahan-kelemahan tersebut dapat diatasi dengan penelitian tentang konsumen. Penelitian dapat mengidentifikasi khalayak yang potensial, menemukan unsur apa yang mungkin bisa mempengaruhi khalayak, dan bagaimana bentuk pesan terbaik untuk mempengaruhi khalayak.


Merancang Brosur

Dalam mempersiapkan sebuah brosur, kita harus mengidentifikasi item- yang berkaitan dengan pemaparan yang jelas. Dengan demikian, kita perlu melakukan tahap-tahap pekerjaan agar pembuatan brosur dapat berjalan baik, dengan hasil yang baik pula. Secara umum tahap-tahap pembuatan brosur adalah: 1) persiapan; 2) tata letak; 3) perbaikan (editing); 4) produksi; dan 5) penyebaran.


Persiapan

Pertimbangan pertama adalah bagaimana brosur disampaikan pada konsumen yang potensial. Misalnya, bila brosur dibuat untuk menjelaskan (menginformasikan) sebuah produk atau jasa yang memiliki pesaing ketat, maka brosur tersebut harus memiliki sentuhan berbeda dari para pesaingnya. Namun tetap relevan engan subjeknya dan menarik perhatian. Untuk itu seyogyanya kita melakukan pertimbangan-pertimbangan yang akan menentukan kualitas karya yang akan kita buat. Pertimbangan tersebut antara lain:


Pertimbangan Ide

Bila kita akan membuat brosur tentang produk yang banyak pesaingnya kita harus memikirkan bagaimana caranya agar brosur tersebut berbeda dengan para pesaingnya, namun tetap relevan dengan subjeknya dan menarik perhatian. Dengan demikian, diperlukan riset atau penelitian untuk mencari dan mengembangkan ide yang segar, unik, dan menarik.


Pertimbangan Desain

Setelah menetapkan ide, pada langkah berikutnya kita perlu melakukan pertimbangan desain, yakni menyangkut gambar, warna, kata-kata (copy), dan huruf (font). Keempatnya seyogyanya sesuai dengan segmen dan target khalayak yang akan dituju, serta relevan dengan tema dan tujuan yang digunakan.


Baca Juga : Contoh Mind Mapping


  • Gambar

Banyak pendapat yang mengatakan bahwa gambar dapat mengungkapkan arti dan makna lebih banyak daripada kata-kata. Namun, tentu saja hanya gambar yang bernilai yang dapat mengungkapkan hal tersebut. Untuk itu, ketika memilih gambar dalam desain media cetak, perlu pertimbangan-pertimbangan khusus agar gambar yang dipilih dapat memberikan arti dan makna sesuai dengan pesan yang disampaikan, sehingga tujuan yang diharapkan dapat tercapai.


Gambar sangat berguna untuk melepaskan kejenuhan khalayak ketika membaca pesan dalam brosur. Apalagi bila khalayaknya bukan dari kalangan kutu buku. Disamping itu, gambar dapat meninggalkan kesan dalam pikiran khalayak. Pemilihan gambar dapat disesuaikan dengan segmen khalayak yang akan dituju. Misalnya, bila kita ingin mempromosikan sepatu gunung, maka yang dipilih adalah gambar yang bernuansa pegunungan atau alam bebas. Meskipun pada kenyataannya sepatu gunung ada yang digunakan untuk menghadiri pesta, tampaknya tak cocok bila memilih gambar suasana pesta.


  • Warna

Warna merupakan bagian penting dalam dunia desain. Warna-warna dapat digunakan untuk memberikan “jiwa” pada desain yang kita buat, sekaligus identitas. Biru muda misalnya, memberikan kesan tenang dan damai; merah menggambarkan nuansa berenergi tinggi; hijau memberikan suasana teduh, dan sebagainya. Namun, standar pemaknaan warna dapat berbeda dari satu tempat dengan tempat lainnya.


Ditempat lain biru muda dapat diartikan sebagai nuansa kesedihan; merah sebagai simbol rasa marah; dan sebagainya. Disamping itu, warna-warna tersbut dapat menggambarkan arti kebudayaan yang penting. Di kabupaten Kutai Kartanegara, misalnya, warna kuning menjadi simbol kejayaan dan kemakmuran. Warna itu sendiri merupakan warisan kebesaran Kerajaan Kutai Kartanegara. Sedangkan didunia politik, kuning merupakan warna kebesaran partai golkar. Partai lainnya enggan menggunakan warna kuning karena dianggap sebagai warisan enzim otoriter orde baru.


  • Kata-kata

Dalam dunia desain, kata-kata terkadang menjadi unsur yang tak begitu penting. Namun bukan berarti kurang penting, karena kata-kata menjadi penguat keseluruhan isi pesan. Kata-kata juga dapat menjadi penarik perhatian khalayak. Syaratnya, kata-kata yang digunakan langsung ke pokok persoalan (to the point).


  • Huruf (font)

Dalam pemilihan huruf, pertimbangan yang penting adalahhuruf tersebut harus mudah dibaca. Artinya, hruuf yang dipilih harus memberi kejelasan, tak membuat pusing atau membuat mata letih. Dengan kata lain, teks harus selalu mudah dan sederhana, sehingga khalayak dapat melihat pesan dengan jelas.


Ada beberapa hal yang dapat dipertimbangkan agar teks memenuhi syarat tersebut, antara lain:

  1. Menggunakan font yang tegas dan seerhana dalam ukuran besar

  2. Warna font kontras dengan background

  3. Hindari jenis font berkait yang rumit. Karena jenis font demikian kerap memberikan kesan rumit dan dapat membuatnya sulit dibaca

  4. Ada baiknya font berkait digunakan untuk slogan (headline)dalam ukuran besar


Selain berdasarkan pertimbangan grafis, font juga dapat mengesankan sesuatu. Misalnya, Times New Roman. Ada yang menilai jenis huruf ini klasik dan serius karena banyak digunakan dalam penulisan naskah-naskah akademik, seperti skripsi atau tesis. Jenis huruf ini masih dijadikan standar baku (wajib) dalam penulisan skripsi dan sejenisnya. Sedangkan Arial jenis font tanpa kait, terkesan tegas dan dinamis, namun “berat”.


Baca Juga : “Tanaman Hortikultura” Pengertian & ( Fungsi â€" Jenis â€" Contoh â€" Perbedaan )


Pertimbangan alat-alat (tools)

Kita perlu mempertimbangkan alat-alat yang akan digunakan, baik perangkat keras atau komputer maupun perangkat lunak software, yakni program-program yang akan mendukung kerja kita.


  • Komputer

Kalangan desainer profesional biasanya menggunakan Macintosh (komputer grafis) untuk mengerjakan desainnya. Macintosh merupakan perangakat komputer yang dilengkapi oleh aplikasi-aplikasi untuk memenuhi kebutuhan desain, sehingga hasil yang dihasilkan maksimal. Disamping Macintosh, perangkat PC pun dapat digunakan meski  bukan aplikasi khusus desain. Namun agar kinerjanya maksimal, dengan hasil yang maksimal pula, seyogyanya kita memperhatikan beberapa perangkat keras sebagai berikut:


  1. Processor, merupakan “otak” komputer, cukup banyak merek processor yang dapat kita gunakan, misalnya pentium atau Celeron yang diproduksi oleh perusahaan Intel: Athlon Duron, Sempron yang diproduksi oleh AMD. Untuk keperluan desain, lebih baik menggunakan perangkat prosesor dengan kapasitas dengan kecepatan tinggi misalnya Athlon 1800 megaHerz.

  2. Mainboard, dapat dikatakan sebagai jaringan “syaraf”yang membantu kinerja prosesor. Didalam mainboard terdapat perangkat-perangkat lainnya seperti VGA untuk membaca gambar, soundcard untuk mengeluarkan suara, dan lain-lainnya. Namun tersedia juga slot tambahan soundcard. Untuk keperluan desain sebaiknya menggunakan VGA cord agar memori yang ada tidakberkurang kapasitasnya dan kecepatannya.

  3. RAM (Random Access Memory) adalah kartu memori yang membantu kinerja processor. RAM bertugas membaca data-data yang hilir mudik selamakomputer bekerja. Untuk keperluan desain, sebaiknya menggunakan desain dengan kecepatan minimal 256 MB.

  4. VGA card adalah kartyu grafis yang berfungsi untuk menampilkan kualitas data dalam komputer. Semakintinggi kapasitas memori VGA, semakin tinggi akurasi warna yang muncul pada komputer. Disamping itu, memori VGA card tambahan akan membantu kinerja komputer sehingga kecepatannya sesuai dengan kapasitas processor dan RAM yang digunakan.

  5. Harddisk, berfungsi sebagai penampung data. Bisanya data-data desain garfis memakan tempat cukup besar didalam harddisk. Harddisk yang baik memiliki kapasitas isi tinggi, minimal misalnya 40 GB dengan kecepatan rotasi minimal 7200 rpm (rotation per minute). Karena kecepatan rotasi harddisk juga akan berpengaruh pada kecepatan kerja secara keseluruhan.

  6. Monitor sangat berpengaruh pada proses kerja desain. Bila kondisi monitor buram atau gelap, dapat dipastikan akan mengganggu kapasitas kerja kita. Monitor dengan kondisi demikian akan berpengaruh pada akurasi warna dan gambar yang dihasilkan. Dengan demikian, gunakanlah kondisi monitor yang masih bagus, dan akan lebih baik bila mempunyai resolusi tinggi. Untuk keperluan desain diperlukan monitor dengan resolusi minimal 300 dpl (dot per inch). Karena standar cetak gambar terutama cetak separasi, minimal membutuhkan resolusi 300 dpl agar kualitas gambar yang dihasilkan baik. Dengan kata lain, tampilan dalam monitor sebisa mungkin mendekati warna aslinya.

  7. Mouse, berfungsi sebagai kuas atau alat tulis untuk menggambar. Sekarang telah tersedia mouse khusus untuk keperluan desain. Dengan tingkat ketelitian atau koreksi sangat tinggi. Namun tentunya harganya relatif jauh lebih mahal dibandingkan mouse biasa. Meskipun menggunakan mouse biasa, pada dasarnya tidak ada perbedaan yang mencolok selain masalah harganya. Bila mouse biasa sulit menjangkau detail gambar, dapat dibantu dengan pembesaran (zooming) gambar. Memang zooming terkadang membuat gambar menjadi pecah. Untuk menghindari gambar pecah ketika di­­-zooming diperlukan gambar dan monitor beresolusi tinggi.


Baca Juga : “Karyawan” Pengertian & ( Tugas â€" Ciri â€" Jenis )


Pada dasarnya perangkat-perangkat yang paling diperlukan meski masih banyak hardware lain yang dapat mendukung seperti proses kerja desain. Misalnya, scanner untuk memindai gambar yang diperlukan; printer untuk mengoreksi kesalahan; CDROOM atau floppy untuk memasukan data atau gambar; dan masih banyak lagi. Namun bagi yang tidak memiliki percetakan sendiri,, CD Re-writtable (CD RW), memory card atau flashdiskjuga diperlukan untuk mengkopi hasil desain dibawa kepercetakan.


  • Software

Hardware baru akan berhasil bila didukung oleh software. Secara umum ada dua jenis software, yakni: software utama untuk menjalankan sistem (operating system) komputer dan sofware pendukung untuk menjalankan program.


Software yang paling banyak digunakan adalah Microsoft Windows dengan varian produk seperti Microsoft Windows 998 Second Edition (WIN 998 SE). XXP Home dan XP Prfessional. Dan belakangan ini Linuxx dengan lebih dari 30 varian, juga banyak digunakan karena gratis,, contohnya adalah Redhat atau Knnopix. Bahkan pada aplikasi Linux kita dapat membuat menu-menu tambahan sendiri (opensource). Bagi pengguna Macintosh, software yang dapat digunakan antara lain: OS X v 10.1.5+, atau OS 9.1-9.2+.


Sementara software pendukung jauh lebih banyak lagi. Untuk aplikasi desain saja cukup banyak. Namun ada beberapa program desain yang cukup populer digunakan dan dapat digunakan alam semua aplikasi operating system. Berikut ini beberapa diantaranya, yakni:


  • Corel Draw

Untuk keperluan desain gambar, hingga tahun 2005, perusahaan software Corel yang memproduksi CorelDrwatelah mengeluarkan versi ke-12. Sebagai perangkat untuk keperluan menggambar. Disamping itu,sekali meng-install, semua keperluan untuk mendukung proses desain dapat terpenuhi. Bila ingin mengolah dan memperbaiki foto (image), pengguna langsung terhubung dengan Corel Photo-Paint. Sementara bila ingin memperbaiki detail gambar, user dapat menghubungkannya dengan CorelTrace. Bahkan CorelDraw juga menyediakan installer font melalui Beatstream Navigator.


  • Freehand

Secara fungsional, Freehand MX sama dengan CorelDraw 12 yakni digunakan untuk keperluan menggambar. Namun, Freehand MX tak didukung langsung oleh perangkat lunak lainnya seperti yang ada dalam CorelDraw 12. Meskipun demikian, Freehand 10 memberikan kekuasaan bagi user bila ingin menggunakan program lainnya. Misalnya bila ingin mengolah foto. Freehand MX memberikan pilihan program lain yang diinginkan user.


  • Photoshop

Photoshop adalah sebuah program penyunting (editor) gambar yang berfungsi untuk membuat, menyunting, atau memodifikasi gambar-gambar digital yang terdapat di dalam komputer. Selain itu Photoshop memiliki kemampuan menciptakan efek-efek tertentu yang disulit dilakukan oleh CorelDraw atau Freehand. Hampir setiap tahun Adobe,, perusahaan induk Photoshopversi ke-9 dengan nama PhotoshopCS2. Hingga kini, Photoshop dapat dikatakan merupakan program penyunting gambar yang paling banyak (populer) yang digunakan di seluruh dunia.


  • Pagemaker

Pagemaker 7 lebih banyak digunakan untuk keperluan Lay Out, surat kabar, majalah, tabloid, dan sejenisnya. Program ini dapat dikatakan mengkhususkan diri hanya pada layout saja. Karena, menu-menu dan alat-alat (tools) yang didalamnya agak sukar digunakan untuk keperluan menggambar.


Pada versi ke-7 ini, pagemaker dilengkapi dengan menu yang langsung terhubung dengan Photoshop. Syaratnya, kedua program tersebut terinstal pada komputer yang sama. Sama halnya dengan Freehand dan CorelDraw, Pagemaker dilengkapi dengan fasilitas link, yakni sarana penghubung ke file dimana data atau gambar tersimpan. Dalam proses percetakan, printer tidak membaca data yang tampil di halaman-halaman Pagemaker, melainkan file yang telah terhubung dengan halaman-halaman tersebut.


  • Illustrator

Program ini sama dengan Freehand dan CorelDraw, yakni digunakan untuk keperluan menggambar. Namun, ada yang mengatakan bahwa Illustrator mengkhususkan diri pada pembuatan ilustrasi, seperti kartun.


  • QuakeExpress

Program ini sama dengan Pagemaker, yakni digunakan untuk keperluan layout. Namun, QuakeExpress dilengkapi tools untuk mengolah font sehingga dapat tampil lebih antraktif.


Baca Juga : Observasi


Pertimbangan produksi

Maksudnya, memilih jenis cetaka. Apakah akan menggunakan teknik print out, fotokopi, sablon, atau offset (separasi). Keempatnya memiliki sifat, karakteristik,, dan kualitas cetak bentuk.

  • Print out

Kualitas printer kini semakin baik, dan harganya pun semakin terjangkau. Printer deskjet pun sanggup mencetak gambar dengan resolusi tinggi. Di samping itu, pemesanan pun dapat dilakukan dalam jumlah minimal dan bisa diproduksi kapan saja. Namun, bila digunakan untuk pesanana dalam jumlah besar (banyak), printout memakan biaya yang tidak sedikit, karena biaya cetak dihitung per halaman.


Misalnya kita memesan brosur 3000 eksemplar, sedangkan biaya cetak berwarna satu halaman penuh ukuran A4 sebesar Rp. 4000 bila bolak-balik Rp. 8000. Dengan demikian, biaya cetak brosur sjumlah itu memakan biaya tak kurang dari 12 juta. Sangat mahal.


  • Fotokopi

Sama dengan printer, percetakan dengan menggunakan mesin fotokopi dapat dilakukan dalam jumlah sedikit dan bisa di produksi kapan saja diperlukan. Biaya pencetakan pun demikian, yakni dihitung perhalaman. Namun, meskipun dapat mencetak gambar yang rumit dan huruf-huruf kecil, fotokopi tak dapat me-render foto berwarna. Sedangkan kualitas cetak pun masih di bawah hasil cetakan printer.


  • Dalam hal jumlah pemesanan, cetak sablon dapat melayani pemesanan dalam jumlah minimal atau dalam jumlah banyak. Semakin banyak pemesanan, biaya cetak pereksamplernya semakin murah. Misalnya, 1000 eks dikenakan bioaya Rp. 2000, bila pemesanannya 3000 eks, biaya yang digunakan tiap eksamplernya hanya Rp. 1250. Namun, cetak sablon tidak dapat mencetak gambar yang rumit, huruf yang kecil, dan me-render foto atau gambar berwarna. Sehingga mencetak gradasi warna pun sulit dilakukan, bahkan mungkin tak dapat dilakukan sama sekali.
  • Separasi

Dalam hal jumlah pemesanan dan biaya, cetak separasi sama dengan cetak sablon. Namun, separasi mempunyai keunggulan yang tak dimiliki sablon, yakni sanggup me-render foto berwarna, gambar yang rumit, dan huruf yang kecil. Bahkan separasi sanggup memenuhi apa yang diinginkan dalam rancangan desain. Meski separasi lebih mahal dibandingkan sablon, namun tak semahal biaya cetak dengan menggunakan printer.


Percetakan dengan menggunakan teknik separasi menggunakan format warna gambar CMYK. Format warna tersebut mempunyai empat komponen warna dasar yakni cyan (biru muda), magenta (merah), yellow (kuning),, dan black (hitam). Dapat dipastikan format CMYK mutlak harus digunakan bila desain ditunjukkan untuk untuk aplikasi cetak separasi.


Pertimbangan dana (biaya)

Sebagaimana layaknya produksi, desain brosur juga merupakan bagian dari produksi itu sendiri. Sementara apa yang dinamakan produksi beraarti memerlukan biaya. Keperluan biaya sendiri terbagi menjadi:


  • Belanja peralatan dan perlengkapan desain, yakni meliputi alat-alat kerja desain seperti komputer, printer, scanner, dan lain-lain. Belanja peralatan jangka panjang dimana sekali belanja dapat digunakan berulang-ulang. Sedangkan belanja perlengkapan alat-alat pendukung seperti kertas, tisu, CD, dan sebagainya. Belanja perlengkapan bersifat jangka pendek, dimana biasanya hanya dapat digunakan untuk satu atau beberapa kali saja.
  • Honorarium pekerja, yakni honor untuk orang yang mengerjakan desain. Besarnya biaya bergantung pada teknik cetak yang digunakan, dan banyaknya tiras yang akan dicetak.
  • Biaya distribusi, yakni biaya yang harus dikeluarkan untuk keperluan penyebaran brosur.

Namun bila kita menggunakan jasa desainer atau perusahaan percetakan, biaya untuk belanja peralatan dan perlengkapan, serta honorarium pekerja dapat dikurangi. Dengan cara seperti itu, kita hanya perlu mempersiapkan biaya produksi dan distribusi. Maksudnya, biaya untuk membayar jasa desain, pengetikan dan penyebaran.


Pada masa persiapan, sebaiknya kita mengetahui dan memahami unsur-unsur dalam desain media cetak yang dijelaskan diatas, karena semua unsur yang disebutkan tadi merupakan suatu hal yang sangat penting. Tujuannya agar proses pembuatan brosur sesuai dengan konsep dan target yang telah direncanakan.


  • Tata letak (Lay Out)

Pada dasarnya, bentuk (shape) kertas yang digunakan dalam pembuatan brousr adalah landscape (memanjang kesamping/horizontal), portrait memanjang kebawah/vertikal), dan square (bujur sangkar). Pada pola lanscape denganukuran 30 sentimeter dan lbar 20 cm, misalnya kita akan menggunakan satu lipatan tepat ditengah kertas. Cara demikian akan mengahsilkan empat halaman dengan masing-masing halaman berukuran panjang 15 cm dan lebar tinggi 20 cm. Sedangkan dua lipatan akan menghasilkan enam halaman dan seterusnya.


Namun, meskipun hanya satu lipatan, hitungan tersebut bukanlah ukuran baku. Karena dapat saja kita melipatnya pada panjang 10 cm, sehingga dua halaman berukuran 10×20 cm, dan dua halaman lagi 20×20 cm. Dengan kata lain, hitungan-hitungan tersebut dapat disesuaikan dengan bentuk (desain) yang diinginkan.


Setelah menentukan bagaimana brosur akan disajikan, maka kita dapat mulai merancangnya. Ambil contoh misalnya kita menggunakan pola satu lipatan. Berikut ini langkah-langkah untuk menetapkan layout.


  • Penempatan logo

Logo merupakan identitas suatu perusahaan, instansi atau produk. Burung garuda, sebagai lambang negara Indonesia, merupakan sebuah logo yang menjai identitas negara dan bangsa indonesia. Sedangkan pada barang-barang yang dijual di pasaran, logo merupakan tanda pengenal (trademarks) bagi khalayak. Dengan melihat logo, khalayak akan mengetahui produk atau merek yang disajikan. Secara umum, logo terdiri dari tiga jenis, yakni:


  • Word marks atau brand name atau logotype, yaitu logo yang tersusun dari bentuk terucapkan (rangkaian huruf yang dapat dibaca / diucapkan). Contohnya: Coca Cola, Pepsi, dan Sony.
  • Device marks atau brand marks atau logogram, yang tersusun dapat tak terucapkan (gambar). Contohnya: Nike
  • Gabungan logotype dan logogram, yakni merupakan kombinasi dari brand name dan brand mark. Contohnya Krattingdeng atau Redbull.

Berbicara tentang logo atau identitas, John Murphy dan Michael Rowe (1998) menyebutkan 3 elemen penting yang ada dalam sebuah logo, yaitu:

  1. Nama, kaitannya dengan word (kata) atau voice (bunyi).
  2. Simbol, kaitannya dengan bentuk visual.
  3. Warna, sebagai daya tarik visual, makan berkaitan, dengan pengaruh psikologis.

Dengan demikian, karena logo merupakan sebuah identitas, tentunya ia harus ditempatkan pada cover depan brosur. Tempatnya biasanya diatas, bawah, kiri, kanan, atau tengah sesuai dengan konsep yang direncanakan.


  • Penempatan tagline atau headline

Tagline adalah slogan yang dapat berfungsi sebagai pemancing rasa ingin tahu khalayak, sehingga mendapatkan tempat dibagian paling depan. Sedangkan headline merupakan judul atau informasi utama yang merangkum informasi secara keseluruhan, dan penempatannya dapat saja dibagian dalam bila cover dirasakan terlalu penuh.


  • Penempatan ilustrasi atau gambar

Dengan gambar atau ilustrasi yang menarik, bagus, atau unik khalayak akan tertarik untuk membaca pesan isi brosur. Namun, bila penempatannya kurang tepat, khalayak akan merasa bosan, lelah, dan meninggalkan atau membuang brosur tersebut. Penempatan gambar seyogyanya tak memutuskan alur naskah, sehingga informasi yang disampaikan dapat diterima dengan baik dan tuntas oleh khalayak. Karena pada dasarnya, gambar adalah penunjang atau pendukung pesan yang disampaikan.


  • Penempatan naskah (teks)

Naskah dapat ditempatkan pada ruang-ruang di antara ilustrasi atau gambar. Namun, dapat juga menimpa ilustrasi dan gambar bila keduanya di jadikan background (latar belakang) naskah. Bila cara terakhir ini yang digunakan, warna huruf harus kontras dengan gambar yang melatarinya untuk menghindari kesulitan pembacaan.

Agar proses pengerjaan brosur berjalan dengan lancar, pada langkah pertama kita terlebih dahulu merancang halaman muka dan halaman belakang. Perhatikan bentukanya dan buatlah percobaan dengan bermacam warna dan kualitas kertas. Buatlah sebanyak mungkin alternatif konsep, mulai dari yang mutahir sampai yang sulit, juga rancangan yang informatif. Tentukan mana dari semua alternatif tersebut yang akan dipilih, karena hal itu akan mempengaruhi keseluruhan isi visual brosur.


Setelah menentukan gaya (style) yang akan digunakan untuk cover, pada langkah berikutnya kita menyusun rancangan untuk bagian dalam. Bagian dalam harus memberikan penjelasan bagi bagian sebelumnya. Namun, perlu diperhatikan bukan tak mungkin kita akan terpengaruh oleh sejumlah teks dan informasi visual yang dapat ditambahkan. Dengan demikian, kita harus menentukan sebuah rancanganyang efektif. Caranya, buat sejumlah kolom dan pilih salah satu yang sesuai dengan teks (copy) dan cukup untuk mencapai style dan karakter rancangan.


  • Perbaikan (editing)

Alangkah baiknya bila kita tak serta merta menganggap pekerjaan telah selesai sebelum melakukan editing. Kita harus memastikan terlebih dahulu apakah hasil pekerjaan kita tak ada kesalahan sedikitpun. Karena setiap kesalahan yang terjadi, akan berpengaruh pada kualitas kerja dan hasil yang diperoleh. Bahkan bukan tak mungkin berpengaruh pada arti atau makna pesan secara keseluruhan.

Dalam pembuatan brosur,, editing yang dapat dilakukan antara lain menyangkut:


  • Headline atau togline

Judul utama atau tagline dimaksudkan sebagai penarik perhatian khalayak.namun, seyogyanya rangkaian kata dibuat sesingkat mungkin dan sekali membaca langsung menarik perhatian khalayak. Para pakar periklanan menyebutkan, judul yang baik bila dibaca hanya menghabiskan waktu tak lebih dari 2,3 detik. Misalnya, judul Super Mega Bonus. Kalimatnya sangat singkat, mampu menarik perhatian dan minat khalayak untuk belanja agar mendapatkan bonus (hadiah) dan belanjaannya.namun judul tersebut sudah banyak digunakan sehingga kurang menarik lagi. Dengan demikian, di samping singkat, sebaiknya memperhatikan kekhasan atau keunikan yang berbeda dengan judul yang pernah ada.


Demikian pula dengan tagline, hendaknya disampaikan sesingkat mungkin. Karena tagline berfungsi sebagai identitas bagi perusahaan atau produk. Contohnya rokok Sampoerna A Mild. Beberapa waktu lalu, rokok ini mengusung tagline “How Low Can You Go?”. Dengan hanya mendengar atau membaca kalimat tersebut saja, khalayak sudah tahu bahwa produk tersebut adalah Sampoerna A Mild.


  • Gambar atau Ilustrasi

Mungkin kita sudah yakin pada gambar atau ilustrasi yang dipilih dengan alasan,, dapat menarik perhatian. Namun lebih baik pertimbangkan sekali lagi apakah gambar, image, atau ilustrasi yang kita pilih dapat memperkuat pesan atau malah sebaliknya.


Disamping itu, seyogyanya kita memperhatikan resolusi gambar yang dipilih tersebut. Perlu diingat, gambar untuk cetak separasi paling tidak membutuhkan resolusi sebesar 300 dpl, karena image dengan resolusi rendah beresiko pada kualitas hasil cetakan, yakni gambar pecah-pecah atau buram. Sedangkan format warna yang digunakan adalah CMYK dan jenis file TIFF (tagged image file format). Sebenarnya jenis JPEG juga dapat digunakan, namun JPEG lebih cocok untuk keperluan web. Sementara itu agar tak memberatkan harddisk dan memori komputer, resolusi lebih dari 300 dpl dapat dihindari.


Pastikan gambar dalam desain terhubung (link) dengan gambar yang kita gunakan. Karena pada dasarnya, yang dibaca oleh mesin pencetak, misalnya printer, bukan gambar yang tersaji dalam desain, melainkan gambar asli di luar media desain tersebut.


  • Teks (naskah)

Teks merupakan penyampai pesan yang paling mudah dipahami oleh khalayak. Dengan demikian, kita harus menghindari kesalahan dalam pengetikan, karena bisa mengaburkan arti dan makna pesan. Sebagai contoh, kita menulis naskah brosur dengan menggunakan Miscrosoft (MS) Word, untuk kemudian di paste ke Corel dimana desain brosur di buat. Pada MS Word dengan spelling otomatis, kata-kata yang tak sesuai dengan ejaan biasanya secara otomatis akan diubah. Misalnya, kata”bisa” menjadi “bias”; “hukum” menjadi “hokum”, dan lain-lain. Dari sisi arti “bisa” berarti “dapat” atau “mampu”, sedangkan “bias” berarti “samar atau “tak jelas”. Sangat jelas bahwa arti dan makna kata “bisa” jauh berbeda dengan kata “bias”.


Lebih jauh lagi, apakah pesan yang disampaikan dalam teks (naskah) sesuai dengan konsep dan tujuan yang direncanakan. Dan bagaimana kontras teks dengan latar belakang (background). Teks yang kurang jelas akan berpengaruh pada tingkat keterbacaan kahalayak.


  • Penempatan naskah dan gambar

Pertimbangan juga apakah penempatan gambar dan ilustrasi memebuhi standar komposisi. Dengan demikian, seyogyanya kita mengoreksi apakah penempatan logo, tagline atau headline, teks dan gambar. Karena, komposisi yang tak tepat akan mengurangi nilai keindahan (estetik) brosur. Sedangkan komposisi yang baik membantu khalayak memperoleh informasi dan proses informasi secara runtut dan berkesinambungan.


  • Ukuran dan jenis huruf (font)

Ukuran font untuk naskah hendaknya disesuaikan target khalayak yang akan dituju. Bila target khalayak kalangan usia muda, huruf kecil tak jadi masalah. Namun, bila usia khalayak yang dituju diatas 40 tahun, huruf besar lebih baik untuk memudahkan mereka membaca isi pesan.


Demikian pula dengan pemilihan jenis font. Secara umum, jenis huruf terdiri dari huruf berkait dan tak berkait. Pemilihan dapat dilakukan dengan pertimbangan segmen khalayak yang akan dituju. Huruf berkait mempunyai kesan ribet, sedangkan huruf tak berkait terkesan simpel.


  • Ukuran kertas

Koreksi juga perlu dilakukan pada ukuran kertas yang akan kita gunakan. Pertimbangan, antara lain:

  • Apakah ruang yang diperlukan untuk isi pesan dapat terpenuhi? Bila tak terpenuhi, mungkin kita dapat menambahkan panjang dan lebar bidang kertas agar isi pesan yang penting mendapatkan tempat.
  • Apakah terlalu banyak ruang kosong? Sebenarnya, ruang kosong bukan hal tabu dalam desain,, namun bila terlalu kosong seyogyanya dihindari. Bila terjadi demikian, ada baiknya ukuran bidang kertas dikurangi.
  • Apakah ukuran kertas praktis dibaca oleh target khalayak, misalnya pejalan kaki? Bagi pejalan kaki, atau orang yang sedang berada di angkutan umum, ukuran brosur yang kecil mudah dibaca ketika mereka sedang berhimpitan dengan pejalan atau penumpang lain.

Disamping itu, hendaknya kita mempunyai informasi tentang fertilisasi yang dimiliki percetakan. Bila kita akan mencetak brosur di percetakan dengan msin konvensional, biasaya kita harus menyediakan ruang kosong sekitar satu sentimeter hingga 2 sentimeter. Hal itu perlu dilakukan untuk menghindari agar bidang utama brosur tak tersentuh (terpotong) mesin pemotong kertas.


Produksi

Setelah melalui tahap editing, berarti tahap berikutnya ada produksi. Hendaknya kita tak lupa untuk menyertakan font kita pakai, walaupun di percetakan mungkin tersedia. Hal itu perlu dilakukan untuk menghindari kemungkinan terjadinya msising font yang akan berakibat berubahnya huruf, sehingga dapat merusak desain. Di samping itu, sertakan juga iomage yang digunakan dalam desai. Karena bila gambar asli tak ada, mesin pencetak akan membaca gambar dengan kualitas apa adanya sesuai dengan apa yang tersaji dalam desain.


Sementara itu, secara umum teknologi percetakan seperti yang telah disajikan diatas yakni  print out,, fotokopi, sablon dan cetak ofset. Khusus cetak ofset terapat dua macam, yakni ofset konvensional dan yang paling mutakhir addalah, teknologi yang dikenal dengan istilah one stop printing.


Pada ofset konvensional, proses pencetakan dari awal hingga jadi brosur dilakukan secara terpisah. Pada tahap awal, materi dicetak menjadi film yang terdiri dari film cyan, magenta, yellow, dan black. Kemudian keempatnya dicetak satu persatu pada kertas (atau media lain seperti plastik, dan sebagainya) yang akan digunakan. Dengan menggunakan teknologi ini, proses pencetakan dikenal dengan sebutan empat kali naik cetak sehingga menghabiskan cukup banyak waktu.


Pada cetak ofset konvensional, pengerjaannya harus dilakukan dengan sangat hati-hati. Karena, kesalahan meletakkan menumpukkan) film CMYK satu milimeter saja akan membuat gambar menjadi kabur, tak jelas. Dan biasanya, kualitas warna yang menghasilkan akan turun antara 5-30 persen, bergantung pada jenis film dan usia serta kualitas mesin yang  digunakan.


Lain halnya dengan teknologi one stop printing. Waktu yang dibutuhkan dalam proses pencetakan relatif singkat. Karena dalam pengerjaannya, mesin cetak terhubung dengan komputer di masa desain yang akan dicetak berada. Sehingga pada dasarnya, proses pembuatan mirip dengan proses print out. Di samping itu, pemotongan kertas hingga melipat menjadi brosur dilakukan oleh mesin itu sendiri.

Secara umum, kualitas yang dihasilkan bagus. Namun, kualitas warna tetap saja bergantung pada jenis dan kualitas kertas yang digunakan, sama halnya dengan ofset konvensional.


Demikian penjelasan artikel diatas tentang semoga bisa bermanfaat bagi pembaca setia kami.

Itulah tadi informasi mengenai Pengertian Brosur oleh - ulasanmajalah.xyz dan sekianlah artikel dari kami ulasanmajalah.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar